Gunung Lokon Kelakon!

Kompleks pegunungan Lokon, Empung dan Kawah Tompaluan ©JelajahSuwanto
Kompleks pegunungan Lokon, Empung dan Kawah Tompaluan  5.59AM 2.2.2014 ©JelajahSuwanto


Garuda baru saja mengudara meninggalkan Bandara Sam Ratulangi, matakecilku menangkap kepulan asap dari sebuah lubang kawah. Itulah gugusan Gunung Lokon di Sulawesi Utara. Alangkah senangnya bila Keluarga Suwanto bisa mendaki gunung itu, batinku. Hari itu hari kedua bulan kedua tahun dua ribu empat belas.

Kau tak pernah menduga bagaimana semesta bekerja.

Sabtu-Minggu yang meriah penghujung Oktober empat tahun kemudian, sebentar rinai sebentar cerah, panas membara rintik kembali. Begitulah cuaca mewarnai acara family gathering di sebuah tempat dengan pemandangan yang pernah kudamba. Tak disangka, Alamanda Lokon Resort berhadapan langsung dengan Gunung Lokon yang memesona.

Pendakian Gunung Lokon tergolong mudah ©JelajahSuwanto
Gunung Lokon, sweet escape ©JelajahSuwanto

Gunung Lokon yang masih aktif itu seolah terus saja menggoda. Ia tepat lurus dari arah pandangku.

“Saya pernah mendaki ke sana, sekitar 1.5 jam saja,” Om Fariz Azhar, sahabat Pak Suami berceloteh.

“Oh ya? Kalau begitu, bisa dong kita escape pagi-pagi sekali, berburu sunrise langsung turun lagi?” Pak Suami merespon cepat.

“Bisa aja kalau mau. Tapi kita kudu start jam 2 pagi supaya pas acara pertama udah di sini lagi.”

Demikianlah, tanpa banyak perencanaan mendaki Gunung Lokon tiba-tiba saja disepakati.


Jalur pendakian Gunung Lokon, Sungai Pasapahen bekas aliran lahar dingin ©JelajahSuwanto
Jalur pendakian Gunung Lokon, Sungai Pasapahen,sungai kering bekas aliran lahar dingin ©JelajahSuwanto

Sweet Escape Mendaki Gunung Lokon

 Alarm HP bernyanyi nyaring. Ah, tapi dia kalah semangat denganku. Aku membuka mata 15 menit sebelum alarm berbunyi. Kata ajaib “Mendaki Gunung Lokon” membuat bawah sadarku bekerja super. Tas ransel telah kupersiapkan dari semalam, isinya hanya 3 botol air mineral ukuran 600ml, Kamera DLSR, permen serta P3K seadanya. Outfitnya pun minimalis. Celana pendek dipadu sweater, sepatu kets, dilengkapi slayer untuk penutup kepala dan leher.


Cekeran bisa membantu memantapkan pijakan kaki di jalur licin pendakian Gunung Lokon ©JelajahSuwanto
Cekeran bisa membantu memantapkan pijakan kaki di jalur licin pendakian Gunung Lokon ©JelajahSuwanto

Menyusuri Sungai Pasapahen Jalur pendakian Gunung Lokon licin berbatu-batu ©JelajahSuwanto
Menyusuri Sungai Pasapahen Jalur pendakian Gunung Lokon licin berbatu-batu ©JelajahSuwanto

Ternyata janji Pk.02.00 WITA adalah hil yang mustahal bagi peserta family gathering yang seharian heboh dengan ragam permainan seru. Perlu waktu hingga menjelang pukul tiga barulah kami benar-benar melarikan diri dari resort. Ada 11 orang menggunakan 2 mobil, Keluarga Suwanto minus adek kecik, sepasang suami istri yang masih anget-angetnya, sepasang couple dan 4 jejaka dengan status yang belum kutahu :p

Demi naik Gunung Lokon #KenSiPenjelajahKecik dititip ke Bu Nur di kamar sebelah (Maaf ya Dek, Bun belum sanggup bawa Adek mendaki sepagi itu).

Medan pendakian Gunung Lokon ©JelajahSuwanto
Medan pendakian Gunung Lokon ©JelajahSuwanto

Vegetasi pegunungan Lokon ©JelajahSuwanto
Vegetasi pegunungan Lokon ©JelajahSuwanto

Berkendara dari resort ke tempat awal pendakian Gunung Lokon terbilang dekat, sekitar setengah jam sudah termasuk nyasar. Melewati jalan kecil beraspal mulus lalu ketemu sedikit offroad tanah berbatu. Di kesunyian subuh kami berhimpun dalam doa (menurut keyakinan masing-masing) siap mulai pendakian dari desa Kakaskasen.

Mobil diparkir begitu saja di lahan datar yang kira-kira aman. Kala itu belum ada pos pendakian, tak ada biaya apapun untuk mendaki Lokon. (*Sepertinya tahun ini banyak seliweran foto-foto pendakian Gunung Lokon di sosmed, bisa jadi pendakian Gunung Lokon telah dikelola secara profesional.


"The summit is what drives us, but the climb itself is what matters - Conrad Anker” 
Jalur Pendakian Gunung Lokon 
©JelajahSuwanto

Beriringan kami menelusuri Jalur pendakian Gunung Lokon yaitu sungai Pasapahen, sungai kering bekas aliran lahar. Dasar sungai merupakan batu-batu besar, daerah berpasir, dan sedikit jurang curam. Semak, rumput ilalang serta paku-pakuan membingkai kiri kanan sungai. Hati-hati dengan bebatuan yang permukaannya halus, air dan lumut membuatnya amat licin. Beberapa kali dari kami ada yang terjatuh. So, pastikan memakai alas kaki yang memadai. Kalau terlanjur jalan tanpa persiapan, copot sepatu bertelanjang kaki bisa juga membantu memantapkan pijakan. 


Gunung Lokon Kakaskasen Tomohon Sulawesi Utara©JelajahSuwanto


Gunung Lokon 1580 mdpl ©JelajahSuwanto
Kaki Gunung Lokon di pinggir kawah Tompaluan ©JelajahSuwanto

Tentang Gunung Lokon

    Secara administratif Gunung Lokon berada di Kakaskasen 2, kecamatan Kakaskasen, Tomohon Utara, Sulawesi Utara. Puncak Gunung Lokon terletak sekitar 5,3 km barat laut Kota Tomohon dan 6,7 km barat daya Pineleng. Jarak tempuh dari kota Manado kurang lebih 20 km. Gunung Lokon merupakan gunung berapi aktif jenis stratovolcano yaitu gunung dengan bentuk menyerupai kerucut. Hingga saat ini Gunung Lokon masih sering meletus, meski demikian warga setempat beradaptasi dengan sangat baik menghadapinya. Lokon juga membawa berkat kesuburan tanah untuk daerah sekitar.

Ngaso di tengah puncak datar antara Kawah Tompaluan dan Gunung Empung ©JelajahSuwanto
Ngaso di tengah puncak datar antara Kawah Tompaluan dan Gunung Empung ©JelajahSuwanto

Menuju pelangi Kawah Tompaluan Gunung Lokon Gunung Empung ©JelajahSuwanto
Menuju dua pelangi menyeberangi pinggir kawah Tompaluan Gunung Lokon ©JelajahSuwanto

   Gunung Lokon (1.580 mdpl) mempunyai kembaran Gunung Empung (1.340 mdpl) yang letaknya berdekatan sejarak 2,2 km. Kompleks gunung kembar ini berada di pinggiran kaldera Tondano, adapun Danau Tondano konon merupakan kaldera dari letusan gunung api purba di masa silam 74.000 tahun lalu*. Kaldera adalah kawah gunung berapi yang sangat besar terbentuk akibat runtuhnya puncak gunung karena letusan dashyat.

    Sebenarnya saya baru ngeh, ternyata pendakian kami itu belum sampai puncak Lokon. Kami  hanya sampai di kawahnya saja yang bernama
Kawah Tompaluan di ketinggian 1.130 mdpl. Kawah ini yang menggetarkan hati seperti yang saya tulis di atas. Kawah Tompaluan aktif mengepulkan asap belerang. Posisi kawah Tompaluan diantara Lokon dan Puncak Empung. Dan biasanya para pendaki puas finish sampai di sini.

Kepulan asap Kawah Tompaluan Gunung Lokon ©JelajahSuwanto
Kepulan asap Kawah Tompaluan Gunung Lokon ©JelajahSuwanto

Kawah Tompaluan di kaki Gunung Lokon ©JelajahSuwanto
Kepulan asap yang dulu terlihat dari pesawat itu kini jaraknya dekat saja di mataku ... ©JelajahSuwanto


    “Selamat, sedikit lagi kawah. Di atas nanti jangan teriak-teriak, pokoknya begitu mitosnya. Waspada juga di dekat kawah, kadang gasnya terbawa angin, beracun jangan sampai kena hirup.” Nyong Manado yang hendak turun gunung bertukar sapa berbagi info. Sebagai orang luar sepantasnya kita memperhatikan arahan penduduk lokal. Bagaimanapun mereka lebih mengenal daerahnya sendiri.

   Sementara itu Puncak Gunung Lokon masih harus didaki. Gunung Lokon menurut legenda digadang sebagai tempatnya turunnya Dewa. Lokon sesuai arti namanya berarti tertua atau terbesar. Ada juga yang mengartikan sebagai orang tua berbadan besar yang disebut-sebut sebagai Tua Lokon atau Tou Tua Lokon. Puncak Lokon datar dan tidak mempunyai kawah. Lereng menuju puncak didominasi rumput lebat dengan elevasi yang cukup miring dan sempit. Katanya Pulau Bunaken, Gunung Manado Tua, Klabat, dan Soputan bisa terlihat dari Puncak Lokon.


Gunung Lokon ©JelajahSuwanto
What a day... love this Gunung Lokon ©JelajahSuwanto

Sweet escape with friends @ Gunung Lokon ©JelajahSuwanto
Sweet escape with friends Gunung Lokon ©JelajahSuwanto

 

What a beautiful moment!

Rombongan tiba di kawah hampir pukul 5 pagi. Kepulan asap yang dulu terlihat dari pesawat itu kini jaraknya dekat saja di mataku. Aku bersedekap dalam syukur. Semesta memberi pula dua lengkung pelangi di ufuk langit. Nun di timur, mentari jingga semakin benderang. Betapa indahnya matahari menyapa pegunungan.


What a beautiful moment Kawah Tompaluan Gunung Lokon ©JelajahSuwanto
What a beautiful moment, pelangi penuh di atas kawah Tompaluan Gunung Lokon ©JelajahSuwanto

Tomohon baru saja menggeliat dari tidurnya, pemandangan dari kawah Tompaluan Gunung Lokon ©JelajahSuwanto
Tomohon baru saja menggeliat dari tidurnya, pemandangan dari kawah Tompaluan Gunung Lokon ©JelajahSuwanto


    
Aku kehilangan kata menggambarkan betapa megahnya Gunung Lokon. Jadi pergi dan rasakanlah sendiri. Pada akhirnya mendaki gunung adalah tentang merangkul egomu masing-masing serta menikmati semua berkat Tuhan. Udara segar, tetes embun, semak perdu, bahkan bebatuan dan hamparan pasir bisa mencipta romansa.



Nun di timur, mentari jingga semakin benderang. Betapa indahnya matahari menyapa pegunungan ©JelajahSuwanto


Mendaki Gunung Lokon bersama anak, lengkap ©JelajahSuwanto
Lengkap, mendaki Gunung Lokon bersama Sulung ©JelajahSuwanto

 Pendakian Gunung Lokon tergolong mudah, pemula dan anak-anak pasti bisa jika niat. Namun tetap cari info dulu sebelum mendaki untuk memastikan keamanan karena Gunung Lokon masih aktif.

Rombongan menuruni Kawah Tompaluan saat mentari mulai hangatkan bumi. Tomohon di bawah sana menggeliat bangun dari mimpinya. Sebelum jam 8 kami muncul di resort tepat waktunya sarapan. Secangkir kopi menyempurnakan sweet escape Gunung Lokon.


Gunung adalah tentang menaklukkan egomu!

    Mendaki Lokon rasanya mengembalikan jiwa muda. Ada gelora yang membuncah. Aku menuruni gunung amat riang, loncat dari batu ke batu meninggalkan rombongan di belakang. Lalu entah bisikan roh yang mana, ketika tiba di jeram sungai kira-kira 2-3 meter tingginya alih-alih memutar bantaran sungai Pasapahen egoku lepas kendali. Aku melompat. Dan berhasil mendarat di dasar jeram.

    Tapi sesuatu terjadi… Ngilu di pangkal paha meski tak ada luka apapun.

Namanya penyesalan kenapa selalu ada di belakang sih?  Sekarang untuk menutupi (lagi-lagi) ego aku duduk terdiam sambil menunggu rombongan lain datang, merasakan perih yang kian menjalar.


Gunung Lokon ©JelajahSuwanto
“Bukan gunung yang harus kita taklukkan, tapi diri kita sendiri” sebab gunung yang paling sulit ditaklukkan adalah gunung batu hatimu! ©JelajahSuwanto

    Sewaktu Pak Suami tiba, tak ingin membuat cemas kucoba berdiri dan jalan pelan-pelan. Jauh dari kata lincah. Merasa benar-benar tak kuat kubisikkan padanya aku butuh ditopang. Aku mengaku dosa pada lelaki yang kini memapahku kalau telah terjadi kekonyolan.

    Jadi camkan ini anak muda, “Bukan gunung yang harus kita taklukkan, tapi diri kita sendiri”. Sebab gunung yang paling sulit ditaklukkan adalah gunung batu hatimu!

Begitulah kalau emak-emak lupa sama ‘u’ umur. Puji Tuhan hasil rontgen tidak memperlihatkan patah tulang atau sebangsanya. Tapi dua minggu aku seperti pesakitan mengalami cedera otot parah.

Tak ada yang kebetulan dalam hidup, Keluarga Suwanto mengimaninya sebagai penyelenggaran ilahi ©JelajahSuwanto
Tak ada yang kebetulan dalam hidup, Keluarga Suwanto mengimaninya sebagai penyelenggaran ilahi ©JelajahSuwanto
 

Telah berapa kali Keluarga Suwanto alami, tak ada yang kebetulan dalam hidup, kami mengimaninya sebagai penyelenggaran ilahi. Seperti pendakian Gunung Lokon kala itu.

Terima kasih Pak Suami, sungguh menyenangkan menjelajahi setiap perjalanan bersamamu. Semakin lengkap bisa mendaki bersama Sulung dan para sahabat di negeri nyiur melambai.

 


 

Sumber:

Brigitta Isworo L (2011, Juli 18). Pusat dan Letusan Berada di Meja Datar [Halaman web]. Diakses dari https://regional.kompas.com/read/2011/07/18/02434563/pusat.letusan.berada.di.quotmeja.datarquot?page=all

Share:

1 komentar:

  1. Wah indah banget gunungnya, iihhh jadi pengin mendaki lagi hehee

    BalasHapus

KELUARGA SUWANTO

KELUARGA SUWANTO
Keluarga Suwanto di Ranger Station Raja Ampat

Popular Posts

Label

Recent Posts