Scan QR Barcode PeduliLindungi Dulu, Baru Bisa Masuk Mal

 

Buat Akun PeduliLindungi dulu agar bisa Scan QR Code |JelajahSuwanto
Buat Akun PeduliLindungi dulu agar bisa Scan QR Code |JelajahSuwanto

Berhubung sembako mulai menipis mau tidak mau kami harus turun gunung, pergi ke swalayan di mal di bawah apartemen. Anak-anak sengaja ikut agar bisa bantu membawakan belanjaan. Ternyata masuk mal di masa PPKM ini lumayan ribet. Kerumunan orang menumpuk di pintu mal yang juga menjadi pintu akses ke tempat ATM. Orang-orang tidak bisa masuk terkendala Scan QR code, kebanyakan karena belum memiliki akun PeduliLindungi. Bisa-bisa ada cluster kerumunan scan QR code #sediih.

Sebuah keluarga kecil seperti kami (Ibunya menggendong bayi mungil, sementara Bapak menggandeng anak seusia 4 tahun) balik arah sambil menggerutu. Peraturan baru PPKM melarang anak-anak di bawah 12 tahun masuk Mal. Kecik dan Mas pun terpaksa menunggu di lobi apartemen. Kalau anak-anaknya belum bisa ditinggal terus piye? Masa iya kudu dititip Pak Satpam?

 

Seorang Ibu kurang lebih usia 60-65 nampak kebingungan. “Saya cuma mau ke ATM, sudah tidak ada uang. Anak saya jauh dari sini, gimana caranya saya bisa ke ATM?” Tetap Ibu ini harus download aplikasi PeduliLindungi. Kasihan sekali orang tua kebingungan, apa daya aplikasi saya sendiri belum running. Pada petugas saya minta tolong untuk membantu ibu sepuh dahulu, ternyata beliau gak punya kuota data. Serumit inikah untuk old citizen hanya untuk ke ATM?

 

Cara Daftar Akun PeduliLindungi agar bisa Scan QR Code Mal

Share:

Tumbak Minahasa Tenggara, Desa Wisata Suku Bajo, Pesisir Pantai dan Jelajah Pulau

Perairan Teduh Pesisir Tumbak Minahasa Tenggara || ©JelajahSuwanto
Perairan Teduh Pesisir Tumbak Minahasa Tenggara || ©JelajahSuwanto

“Maaf air-nya belum bisa dikasih betul soalnya orang yang bantu so mo siap-siap takbiran. Nanti kalau mau ke kamar mandi naik rakit saja ke rumah, ya.” Begitu kira-kira pesan Bu Nini merespon komplain air yang tak kunjung mengalir di Tumbak homestay. Sungguh lupa meski terbilang dekat dari Manado Jelajah Suwanto sedang menyepi di perkampungan nelayan Bajo. Mayoritas penduduk tentu sedang mempersiapkan diri menyambut hari kemenangan Idul Fitri.

 

Pesisir Tumbak memanjang diantara hijau hutan bakau dan riak laut biru. Entah benar atau tidak, katanya Tumbak adalah akronim dari Tumbuhan Bakau. Perairan Tumbak yang bagian selatannya menghadap laut Maluku dan teluk Sompini di arah timur terlindungi oleh terumbu karang panjang dan beberapa pulau cantik, antara lain Pulau Baling-baling dan Ponteng.

Share:

Semalam di Omah Yudhi Kandangan Temanggung

 

Omah Yudhi Kandangan Temanggung, Ruang Serba Guna ©JelajahSuwanto
Omah Yudhi Kandangan Temanggung, Ruang Serba Guna ©JelajahSuwanto

Honey, kali ini kita ke Yogya-nya road trip lewat utara ya” chat Pak suami masuk di gawaiku. “Jalan santai aja. Nanti berhenti dulu stay semalam di Omah Yudhi, Temanggung. Ok?” Lanjutnya sesaat kemudian. Dia tak tahu pesan itu tiba kala gerimis membasahi negeri nyiur melambai, menghangatkan hatiku. Kami masih LDR-an. Tentu saja ide road trip via utara menjadi kado natal yang ditunggu-tunggu.

 

Omah Yudhi dan Spedagi Homestay

Jujur, ku tak paham apa itu Omah Yudhi. Apa istimewanya? Stalking @spedagihomestay aku manggut-manggut. Omah penginapan yang unik diantara hijau pesawahan pastilah yang bikin Pak suami merekomendasikannya. Lalu aku ngeh Omah Yudhi itu pernah kami lihat di Film Anak “Kulari Ke Pantai". Emang asri.

 

Share:

Hand Sanitizer Penyelamat Darurat Ketika Tak Ada Air

https://www.lifebuoy.co.id/products/hand-sanitizer.html
Sumber: www.freepik.com

Hand sanitizer bukan hal baru buat Jelajah Suwanto, jauh sebelum pandemi menyerang produk ini telah setia menemani. Hand sanitizer travel size selalu sedia di tas tangan dibawa kemanapun pergi. Bagi kami hand sanitizer lebih praktis untuk membersihkan tangan kala darurat tak ada air mengalir.

 

Apalagi memasuki adaptasi new normal, hand sanitizer semakin penting sebagai penangkal virus, bakteri, kuman dan kawan-kawannya yang tak kasat mata itu. Kebersihan tangan menjadi pertahanan pertama yang direkomendasikan WHO guna mencegah penyebaran penyakit. Cara paling benar tetap dengan mencuci tangan menggunakan sabun dan dibersihkan dengan air mengalir. Hand sanitizer merupakan alternatif yang tidak kalah efektif bila  sabun dan air mengalir tidak ditemukan.

 

Share:

Deterjen Cair Penting Dibawa Saat Traveling

Deterjen cair untuk membuat gelembung tiup


Deterjen cair merupakan salah satu perlengkapan penting Keluarga Suwanto saat jelajah. Sebab deterjen cair tak hanya berguna untuk urusan cuci mencuci pakaian, tapi juga bermanfaat sebagai mood booster buat si Kecik, Kakaknya, Bundanya juga Ayahnya. Kami suka bermain gelembung. Apalagi ketika angin pantai menerbangkan gerombolan gelembung serupa pelangi. Seru. 
Share:

I Love Indonesia Winner Blogger Gathering : Peran Pemuda untuk Indonesia

 

I Love Indonesia Winner Blogger Gathering : Peran Pemuda untuk Indonesia  ©jelajahsuwanto
I Love Indonesia Winner Blogger Gathering : Peran Pemuda untuk Indonesia

Golongan Hutan bekerja sama dengan Blogger Perempuan sukses menyelenggarakan I Love Indonesia Winner Blogger Gathering pada hari Jumat, 8 Januari 2021. Gathering bertajuk Peran Pemuda untuk Indonesia ini menghadirkan narasumber Edo Rakhman sebagai Koordinator Golongan Hutan, Syaharani dari Komunitas Jeda untuk Iklim, dan Anindya Kusuma Puteri seorang aktris & influencer.

 

I Love Indonesia Winner Blogger Gathering merupakan puncak acara, pengumuman juara Lomba Blog “Seandainya aku menjadi pemimpin apa yang akan aku lakukan untuk Indonesia” periode 1-30 November 2020 lalu. Senang sekali JelajahSuwanto termasuk salah satu dari 30 blogger yang terpilih untuk mengikuti Winner Blogger Gathering live on zoom. Ada 214 blogger yang turut berkontribusi menyampaikan beragam cerita mengenai peran generasi muda untuk membuat Indonesia yang lebih baik. Perlindungan hutan, perubahan iklim, hak masyarakat adat, kesehatan, pendidikan dan kesejahteraan pangan menjadi topik bahasan yang juga diangkat oleh para blogger.


Share:

Situs Ratu Boko Jelajah Keraton Ratu Boko

Keraton Ratu Boko Yogyakarta ©JelajahSuwanto
Situs Keraton Ratu Boko ©JelajahSuwanto


Petang menjelang di kota pelajar. Keluarga Suwanto berkendara santai menyusuri Jalan Solo ke arah Prambanan. Keraton Ratu Boko entah bagaimana menjadi persinggahan kami hari itu. Keraton Ratu Boko atau disebut juga Situs Ratu Boko letaknya memang tak jauh dari Candi Prambanan. Situs Ratu Boko beralamat di Jalan Raya Piyungan-Prambanan KM 2 Gatak, Bokoharjo. Secara administratif situs Ratu Boko berada di dua wilayah yaitu Dusun Dawung, Desa Bokoharjo dan Dusun Sumberwatu, Desa Sambirejo, Kecamatan Prambanan, Kabupaten Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta.

Share:

Peziarahan Salib Suci Gunung Sempu

Kompleks Peziarahan Salib Suci Gunung Sempu, Tamantirto, Kasihan, Bantul ©JelajahSuwanto
Kompleks Peziarahan Salib Suci Gunung Sempu, Tamantirto, Kasihan, Bantul ©JelajahSuwanto


Adalah sebuah bukit tempat peziarahan. Syahdu dan damai. Lokasinya beralamat di Jl. Rakai Hino 76, PPLH Gunung Sempu, Tamantirto, Kasihan, Bantul, Daerah Istimewa Yogyakarta. Di hening ketinggian bukit tertancap Salib Suci. Ada pula Pieta, sumur Yakub dan Gereja Katolik Salib Suci Gunung Sempu. Bagi Keluarga Suwanto Gunung Sempu adalah tempat istimewa yang akan selalu kami datangi setiap tahunnya.


Peziarahan Salib Suci Gunung Sempu berada dalam wilayah pastoral Paroki Hati Kudus Yesus Pugeran Yogyakarta. Meski merupakan tempat peziarahan Katolik namun Gunung Sempu terbuka untuk siapa saja yang ingin mencari ketenangan.

Share:

KELUARGA SUWANTO

KELUARGA SUWANTO
Keluarga Suwanto di Ranger Station Raja Ampat

Recent Posts

Popular Posts

Label