Sabtu, 11 Mei 2019

Taman Doa Maria Gantang: Mbok Tentrem Memberi Damai

Mbok Tentrem, Bunda Maria Ratuning Katentreman lan Karaharjan di Taman Doa Maria Gantang, @jelajahsuwanto

Aku tertegun memandang Mbok Tentrem di bawah langit kelabu kaki Gunung Merapi. Sang seniman yang memahatnya melanting pesan yang dalam. Bunda Maria atau Mbok Tentrem (sebutan mesra dari sang seniman) tidak lagi menginjak ular seperti yang biasanya. Kini, Bunda Maria mengenjak kepala naga. Kejahatan manusia sekarang tak sebanding lagi dengan ular yang menjerumuskan manusia pertama ke dalam dosa. Naga adalah metafora dosa manusia zaman ini. Kefasikan yang meruak, merajalela! Namun, Taman Doa Maria Gantang memberikan ruh pengharapan. Bunda Maria ratuning katentreman lan karaharjan sedia melibas naga kedosaan yang membelit kehidupan setiap kita.

Minggu, 14 April 2019

Wisata Konservasi Mangrove Jakarta

TWA Mangrove Angke @Jelajahsuwanto

Dua minggu tinggal di Metropolitan, gelagat istri dan anak-anak Pak Suwanto sudah terbaca ganjil. Sepertinya mereka rindu rimbun-rimbun hijau. Beruntung Pak Suwanto cepat tanggap. Sepulang misa di  Stella Maris, Keluarga Suwanto berkunjung ke tempat tak biasa di utara Jakarta. Bukan gedung pencakar langit, mal raksasa atau hutan beton, tapi hutan mangrove. Tepatnya Taman Wisata Alam Mangrove Angke yang berlokasi di Pantai Indah Kapuk, Jl. Garden House, Kamal Muara, Penjaringan, Jakarta Utara.

Sabtu, 06 April 2019

Kawah Putih, Misterius dan Membius

Kawah Putih @jelajahsuwanto


Hari itu selepas lohor, setelah beberapa kelokan dan tanjakan, Keluarga Suwanto akhirnya tiba di Kawah Putih. Meski, pituin Urang Sunda, baru kali ini saya sowan ke Kawah Putih. Takjub.
Ketika sekumpulan putih berbaur hijau, terciptalah pendar rona indah. Sekilas memang dominan putih. Mungkin demikianlah danau di ketinggian 2.194 mdpl ini dikenal sebagai Kawah Putih yang tersohor.

Jumat, 25 Januari 2019

Narablog: Istimewa Ketika Tulus & Bermanfaat



Bangga menjadi narablog

Pada Senja Itu

Pada suatu senja dengan rintik hujan, seorang ibu berputera dua duduk di depan cermin. “Aku harus menulis catatan perjalanan keluarga kecilku!”, ucapnya pada wajah bulat yang menatap lekat. 
Kelak anak-anakku dapat bertualang kembali ke masa kecil mereka. Tulisan itu adalah prasasti cinta Keluarga Suwanto. Kisah tentang jelajah dan limpah kasih sayang semesta.”
Demikianlah malam itu, pada medio 2015 di suatu senja dengan rintik hujan, jelajahsuwanto mulai direka.

Catatan perjalanan Keluarga Suwanto kurangkai di penggal lempengan maya. Wadah itu tertanam dalam sebuah blog gratisan, Blogpsot. Tak mengapa, bentuknya carut marut, aku hanya ingin menulis. Jelajahsuwanto cuma coretan seorang ibu untuk kedua puteranya. Coretan yang kadang kala berasal dari ingatan lampau yang diabadikan Pak suami lewat foto.